Site icon Penyiar Radio Jack Blood dan Acara Radio di Acara Radio Amerika Serikat

Akhir Howard: Syok Atlet Stern Telah Kehilangan Rasa Sakitnya

Akhir Howard: Syok Atlet Stern Telah Kehilangan Rasa Sakitnya – “Pertunjukan Howard Stern,” yang lama mengalami penurunan, sudah mati. Pada Maret 2020, ketika Kota New York secara resmi diisolasi, Stern melarikan diri ke ruang bawah tanahnya di Hamptons.

Lebih dari satu tahun kemudian dan sekarang divaksinasi, saat dia pertama kali mengudara pada hari Senin – kembali dari liburan yang lain.

Akhir Howard: Syok Atlet Stern Telah Kehilangan Rasa Sakitnya

deadlinelive – Stern masih tidak berniat untuk kembali ke studionya di Midtown, apartemen mewahnya di Upper West Side, atau kemiripan pra-pandemi. kehidupan.

Howard Stern yang tetap mengudara saat pesawat terbang ke World Trade Center tidak dapat dikenali.

“Segalanya tidak akan pernah kembali normal,” katanya dua minggu lalu. “Saya tidak percaya pandemi akan berakhir.”

Untuk pendengar yang selalu setia seperti saya, ini adalah bidah, terutama di sini di New York City, di mana setiap lingkungan berjuang untuk bertahan hidup. Juga, Howard: Pandemi ini akan berakhir, meskipun Anda, seorang pertapa germofobia, jelas berharap itu tidak terjadi.

Baca Juga : Kenny Albert Gets Nod Sebagai Lead Broadcaster Untuk NHL Di TNT 

Tapi sentimen semacam itu telah menentukan penampilan dan sikap Stern tahun lalu: pesimisme, kemarahan, dan pandangan dunia yang menyusut ke dalam, terbatas dalam ukuran dan ruang lingkup ke The Basement – tempat tinggal literal dan metaforis dari pertunjukan yang pernah hebat ini.

Stern, 67, memperbarui kontraknya dengan SiriusXM Desember lalu, menandatangani kontrak selama lima tahun dengan harga $ 120 juta per.

Ini luar biasa, mengingat dia bekerja tiga hari seminggu, Senin sampai Rabu, siaran mungkin tiga jam per hari, sekitar 112 pertunjukan per tahun dengan libur 253 hari.

Itu gaji lebih dari $ 1 juta per pertunjukan.

Sekali waktu, Anda bisa berargumen bahwa itu adalah kompensasi yang adil; lagipula, orang tidak pernah bisa memprediksi apa yang akan dilakukan atau dikatakan Stern. Seperti yang diabadikan oleh seorang analis dalam film biografi Stern tahun 1997 “Private Parts”:

“Pendengar radio rata-rata mendengarkan selama 18 menit. Rata-rata penggemar Howard Stern mendengarkan, apakah Anda siap untuk ini, satu jam dan 20 menit. . . Jawaban yang paling sering diberikan? ‘Saya ingin melihat apa yang akan dia katakan selanjutnya.’ “

Adapun mereka yang membenci Stern: “Rata-rata pembenci Stern mendengarkan selama dua setengah jam sehari. . . Jawaban paling umum? ‘Saya ingin melihat apa yang akan dia katakan selanjutnya.’ “

Saat ini, terlalu mudah untuk memprediksi apa yang akan dikatakan Stern selanjutnya. Jangan hanya percaya kata-kata saya – untaian Reddit yang tak ada habisnya dan grup Facebook didedikasikan untuk penanggalan karbon sejak kematian acara, mengurai remah roti komedi dan bertanya-tanya mengapa Stern bahkan mengganggu lagi.

Memang, Stern terdengar seperti pria yang seharusnya pensiun bertahun-tahun yang lalu, seseorang yang memohon untuk dipecat, sebuah upaya untuk mengakhiri penderitaannya sendiri.

Howard: Pendengar Anda ada di sana bersama Anda. Keluarkan kami semua dari kesengsaraanmu.

Pertimbangkan pertunjukan biasa, yang terdiri – setiap hari, seperti “Groundhog Day” – konten seperti tiruan dari orang tua nonagenarian dan gangguan pendengaran mereka (“Apa ?! Apa katamu ?!”)

Menyenangkan seperti berbicara kepada kerabatnya sendiri yang mengalami gangguan pendengaran – saat meninjau kembali hinaan dan trauma dari masa kecilnya namun bersikeras bahwa terapi tiga hingga empat hari dalam seminggu selama beberapa dekade telah membuatnya tidak terlalu marah dan lebih berkembang.

Kami biasanya beralih ke percakapan grafis yang terobsesi dengan seks dengan Ronnie the Limo Driver, andalan pertunjukan Stern berusia 71 tahun yang kini telah menjadi karakter utamanya, menghabiskan waktu siaran dan melampaui Stern sendiri. (Berharap Ronnie mendapat kenaikan gaji untuk semua pekerjaan berat ini, meskipun dia tidak bisa didengarkan.)

Jika hari Senin, kita mungkin mendapatkan ringkasan akhir pekan Howard, yang biasanya melibatkan berapa banyak kelas Peloton yang diambilnya, pembaruan tentang gangguan pola makan seumur hidupnya, kadar darah saat ini, dan kata-kata kasar tentang mengapa satu persen yang tinggal di dekatnya di Hamptons, pasca vaksinasi, tidak akan memakai masker sepanjang waktu.

Baca Juga : Fakta Menarik tentang Perkembangan Radio

Jika istri teladannya yang jauh lebih muda, Beth, muncul, itu untuk membahas seberapa efisien dia membersihkan (sekarang setelah pelayannya pergi), kebiasaan makan dan kadar darahnya, dan ratusan kucing penyelamat yang keluar-masuk rumah mereka.

Jika “The Bachelor” atau “The Bachelorette” kebetulan mengudara, kita dapat mengandalkan solilokui 45 menit yang mematikan pikiran.

Selanjutnya, kita mungkin akan menerima beberapa panggilan dari karakter yang memiliki gangguan mental yang dikenal sebagai “The Wack Pack”, atau menjadi sasaran panggilan telepon lelucon yang menurut Stern nyata tetapi jelas palsu dan tertulis.

Sebagai ganti memilih yang paling lemah di masyarakat, Stern akan mengalihkan kemarahannya pada sebagian besar staf mana pun dalam pandangannya.

Ia mengatakan sesuatu yang bahkan loyalis yang paling banyak dipilih – misalnya, produsernya selama 37 tahun – bahkan tidak repot-repot untuk melawan balik lagi.]

Mengapa? Dugaan saya adalah bahwa kata-kata kasar Stern sangat diharapkan dan begitu sering mencapai nada yang sama – kebersihan pribadi, penampilan, status keuangan, masalah pernikahan, ketidakmampuan profesional – bahkan staf yang menyerang pun merasakan kebosanan yang sama yang lama menghampiri pendengar.

Dan bagaimana mungkin tidak? Stern dahulu kala meninggalkan atribut terbaiknya, mengejar orang-orang munafik yang terkenal.

Hilaria Baldwin, misalnya, berpura-pura selama bertahun-tahun berasal dari Spanyol – padahal sebenarnya dia dari Boston – dan mengantongi seorang bintang film akan menjadi makanan pertunjukan Stern selama berhari-hari.

Tapi Hilaria nyaris tidak menyebut-nyebut. Mengapa? Tidak bisa membuat marah sobat Howard, Alec di Hamptons. Howard bergaul dengan anak-anak keren – semua yang benar-benar dia inginkan, meskipun ada klaim yang bertentangan.

Siapa munafik sekarang?

Alih-alih, kami merenungkan betapa hebatnya Stern’s BFF Jimmy Kimmel, bagaimana rasanya pergi ke pesta di rumah Jimmy di LA dan hobnob dengan George Clooney – Howard si orang biasa, sahabat komuter, RIP – atau hari-harinya sebagai juri “Amerika mencari Bakat.”

Bubur tipis dan hangat ini diakhiri dengan bagaimana Howard the Renegade masuk ke radio, instruksi mendalam tentang bagaimana memberi isyarat pada lagu di vinyl, dan keluhan umum “get off my yard” tentang kehidupan di Amerika sekitar sekarang : “Saya tidak tahu apa yang dapat Anda lakukan agar diperhatikan di YouTube ini”; “Batalkan saja olahraga – siapa yang peduli? Jadi f — raja bodoh ”; “Podcast – mereka membosankan, mereka sangat membosankan.”

Mungkin sentimen terakhir itu terkait dengan berkurangnya pengaruh Stern. Setelah pengumuman perpanjangan kontrak Stern yang akan segera terjadi pada tahun 2020, analis B.Riley, Zack Silver, menulis kepada klien, sebagian:

“Apakah Howard Stern masih bernilai $ 100 juta + setahun? Pekerjaan survei kami baru-baru ini menunjukkan bahwa hanya satu digit persentase responden yang berlangganan SiriusXM semata-mata karena Howard Stern. ”

Silver menyarankan bahwa kenaikan kembali paling menguntungkan harga saham perusahaan. “Untuk investor,” tulisnya, “kami percaya bahwa pembaruan potensial dengan Stern berfungsi sebagai titik bukti bahwa SiriusXM dapat terus mempertahankan dan menarik talenta terbaik ke layanannya.”

Sungguh, mengapa Stern harus berusaha keras dalam acaranya ketika dia diberi penghargaan karena tidak bekerja? Semakin sedikit dia melakukan pertunjukan dan semakin dia memperlakukan penontonnya yang membayar dengan penghinaan, semakin banyak uang yang dia hasilkan. Tidak heran dia tidak akan meninggalkan bunkernya.

Semua yang dikatakan, salah satu keputusan yang paling membingungkan bagi penggemar, akhir-akhir ini, adalah penurunan segmen paling populer yang tidak dapat dijelaskan, yang secara historis ditayangkan terakhir: The News, dengan sahabat karib Robin Quivers membahas berita utama hari itu sementara Stern mengoceh secara spontan.

The News tidak memerlukan biaya apa pun untuk diproduksi, harus didengarkan, dan biasanya dijamin setidaknya satu hot take tak terduga dari Stern, membuatnya mendapat tempat dalam siklus berita.
Namun di karantina – tahun paling bernilai berita dalam ingatan baru-baru ini – segmen ini benar-benar hilang, tanpa penjelasan apa pun. Mungkin tidak ada F-you yang lebih baik untuk basis penggemar lamanya: Bahkan itu terlalu banyak pekerjaan.

Tanpa disadari, Raja Segala Media yang memproklamirkan diri telah diberikan kelas master tentang cara menghilangkan penonton yang sepenuhnya tertawan.

SiriusXM tidak merilis peringkat, tetapi sejauh 2013, Stern tahu dia dalam masalah. Dia mengadakan pertemuan krisis, untungnya direkam dan dibocorkan oleh karyawan yang tidak puas (Anda dapat menontonnya di YouTube). Ini adalah Howard Stern sebagai Norma Desmond, menyalahkan orang lain atas kemundurannya.

Di sini dia berdiri sendirian di atas panggung, stafnya yang terkepung duduk di bawah.

“Kamu tahu apa?” dia mulai. “Jika pertunjukan ini tidak ada di sini dalam tiga tahun, Anda tidak memiliki pekerjaan raja! . . . Saya kesal.”

Dia baru saja mulai. Mengapa, tanya Stern, tidak bisakah dia meminta Tom Cruise atau Brad Pitt – sial, bahkan Neil Young – muncul di acaranya?

“Itu mengganggu saya,” katanya. “Neil Young seharusnya tidak bisa diam tanpa mendengar seseorang membicarakan aku.”

PowerPoint dari tamu-tamu yang disukai, yang Stern anggap sebagai siaran yang menjijikkan, berubah menjadi serangan verbal terhadap hampir setiap orang.

“Whitney Cummings sedang melakukan jack s-t ketika kami menemukannya. . . dia tidak ke mana-mana dengan cepat, ”kata Stern. “Adam Levine berhutang pada kita, bung. . . tidak ada yang mencarinya sebelum ‘The Voice.’ Dan David Letterman – Saya telah menyelesaikan acaranya. . . mungkin 27 f — king kali, dan dia hanya ada di acara kami dua kali. “

Mungkin Stern seharusnya bertanya pada dirinya sendiri mengapa dia, tidak seperti beberapa orang lain dalam bisnis pertunjukan, tidak mendapatkan kesetiaan? Nah – dia terus menyalahkan staf yang terlalu banyak bekerja, kurang dihargai dan dilecehkan, yang, tambahnya, tampak seperti orang jorok yang tidak dicuci.

“Sepertinya ada tunawisma yang bekerja di sini,” kata Stern. Humas, manajer, selebritas “pergi, ‘Oh, acara ini sangat menjijikkan – lihat mereka, mereka terlihat seperti gelandangan, mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan – ANDA HANYA MENYERAH UNTUK SAYA! . . . Pulanglah ke rumah dan pergilah berpakaian. “

Bagaimanapun, Stern berkata, “‘The Howard Stern Show’ mungkin adalah tempat paling keren dan paling keren untuk bekerja di planet ini” – bahkan jika Stern tidak tahu nama bintang rock yang mungkin bisa meyakinkan Eddie Vedder untuk muncul (the Chris Cornell) atau bahwa Brad Pitt bukan dari Kansas (Missouri), atau bahwa tamu selebriti dibiarkan berlama-lama di lobi, tidak ada acara pengawalan, sebelum menyerah dan pulang (Jon Bon Jovi, dua kali).

Yang mendasari semua kemarahan ini, Stern mengakui, penghinaan keseluruhan perusahaan untuk acaranya.

“Sirius memperlakukan kami dengan cara yang sangat aneh,” kata Stern. “Kami akan memperbaikinya. Saya pernah mendengar [Presiden SiriusXM dan CCO] Scott Greenstein berkata, ‘Oh, mengapa kami menempatkan [Artis X] di acara Anda?’ Siapa kamu, f — king high? Anda menempatkannya di acara kami karena kami adalah satu-satunya saluran yang didengarkan siapa pun. “

Exit mobile version