Site icon Penyiar Radio Jack Blood dan Acara Radio di Acara Radio Amerika Serikat

Nilai Siaran Radio Dalam Keadaan Darurat

Nilai Siaran Radio Dalam Keadaan Darurat – Semacam keheningan yang memekakkan telinga radio menerobosnya, entah bagaimana.

Nilai Siaran Radio Dalam Keadaan Darurat

deadlinelive – Mendengar musik dan suara lain, di tengah malam membuat bisa bertahan di sana satu malam lagi” kata seorang penduduk Tacloban, Filipina, setelah Topan Haiyan, salah satu topan tropis paling kuat yang pernah tercatat.

Setelah bencana, yang menewaskan lebih dari 7.000 orang, menyebabkan jutaan orang kehilangan rumah dan menghancurkan area utama pertanian, dampak radio tidak dapat diremehkan.

Pertama kali ditemukan pada tahun 1895, radio salah satu bentuk pertama dari komunikasi massa terus memainkan peran penting dalam masyarakat yang semakin digital saat ini.

“Pada saat darurat dan bencana, siaran radio merupakan salah satu cara paling ampuh dan efektif untuk menyampaikan peringatan dini dan mengingatkan masyarakat umum dengan menyiarkan sebelum bencana terjadi sehingga masyarakat dapat mengungsi ke tempat yang aman dan menyelamatkan nyawa mereka,” kata Mijke Hertoghs. , Kepala Divisi Telekomunikasi Lingkungan dan Darurat, itu.

Baca Juga : Cara Menjadi Penyiar Radio Yang Hebat

Pada jam-jam awal pasca bencana, masyarakat ingin diberi tahu sehingga mereka memahami apa yang terjadi dan menilai bagaimana mereka, keluarga dan teman mereka dapat menerima dukungan.

Baru-baru ini, radio telah memainkan peran kunci dalam respons Kebakaran Semak Australia , membantu para responden untuk menjaga agar penduduk setempat tetap up-to-date dan mengoordinasikan serta melaksanakan rencana evakuasi.

“Saran standar kami adalah bahwa dalam keadaan darurat, orang harus memastikan bahwa mereka memiliki radio transistor dengan baterai baru karena Australian Broadcasting Corporation, penyiar nasional kami, juga memiliki peran penyiaran darurat.

Sepanjang kebakaran hutan, mereka secara teratur menyiarkan informasi tentang di mana kebakaran hutan berada, di mana daerah yang terkena dampak. Mereka telah menyampaikan informasi dari dinas pemadam kebakaran negara bagian, menasihati orang-orang tentang kapan mereka harus pergi atau apakah sudah terlambat untuk pergi, hal-hal semacam itu,” Paul Fletcher, Menteri Komunikasi, Keamanan Siber dan Seni Australia mengatakan kepada itu dalam sebuah wawancara.

Menyiarkan informasi dan saran yang tepat melalui layanan seperti radio sangat berguna ketika akses fisik ke suatu area sulit. Tetapi layanan semacam ini juga dapat membantu orang mengatasi bencana sampai bantuan tiba di lokasi.

Salah satu layanan tersebut adalah First Response Radio (FRR) , yang misinya adalah mengudarakan siaran radio darurat dalam waktu 72 jam setelah bencana. Tim berlokasi di empat pusat utama di seluruh Asia Tenggara Filipina, Indonesia, India, dan Pakistan untuk memastikan respons yang cepat.

Organisasi ini melatih tim lokal baik profesional maupun amatir untuk menggunakan peralatan penyiaran sederhana selama program pelatihan lima hari. Peralatan ini dirancang untuk dimasukkan ke dalam koper dan beratnya hanya 23kg sehingga dapat dengan mudah dimasukkan ke dalam bagasi kabin penerbangan internasional.

“Tidak ada tim internasional yang datang dari London. Tim lokal memiliki peralatan; mereka telah dilatih cara menggunakannya, mereka memutuskan kapan mereka perlu menerapkannya.

Baca Juga : Pembuatan Suara Radio yang Menakjubkan: Begini Caranya

Dan itulah yang memungkinkan mereka masuk ke lapangan dan mengudara dalam 72 jam: karena mereka lokal. Diberdayakan secara lokal untuk berbicara bahasa lokal, siap untuk dikerahkan sesuai dengan kondisi lokal dan bencana lokal, ”Mike Adams, Koordinator Internasional FRR, mengatakan kepada ITU.

“Kami membawa orang-orang tanpa latar belakang radio dan dalam beberapa hari, mereka membuat acara radio dan melakukan wawancara langsung.”

Tim FRR telah menanggapi 32 bencana dalam 15 tahun terakhir, termasuk banjir besar di India pada 2008, Topan Haiyan pada 2013, dan gempa Nepal 2015.

Keanekaragaman konten

Bekerja dengan responden pemerintah dan LSM di lapangan, tim menyebarkan informasi bantuan bencana kepada penduduk setempat titik distribusi air dan makanan, tips sanitasi dan kebersihan, informasi perumahan tetapi memadukannya dengan campuran hiburan.

“Kami melayani masyarakat yang terkena dampak bencana, dan itu mengubah fokus konten,” kata Adams.

Dalam penanganan Topan Haiyan di Filipina, tim radio FRR memberikan perpaduan informasi dan kenyamanan bagi mereka yang terkena dampak bencana.

“Kami adalah suara pertama dan itu membangun hubungan yang sangat solid dengan komunitas dan memberikan tidak hanya informasi tentang tanggapan, tetapi hanya memberikan teman seperti suara yang selalu ada… Penelitian menunjukkan kemudian, fakta bahwa orang-orang mendengarkan radio stasiun membantu mereka sembuh dari trauma dan stres dan semua tantangan kesehatan mental dari bencana itu.”

Peran ITU

ITU mendukung Negara-negara Anggota dalam mempersiapkan mereka untuk menjadi lebih tangguh terhadap bencana dengan memastikan penggunaan spektrum frekuensi radio yang rasional, adil, efisien dan ekonomis untuk semua fase bencana, dari kesiapsiagaan hingga pemulihan, dan dengan membantu mereka dalam pengembangan dan pelaksanaan rencana telekomunikasi darurat nasional, termasuk pengelolaan spektrum untuk darat dan antariksa.

“Setiap negara memiliki sistem perizinan stasiun radio dan kita tidak bisa mengabaikannya. Kita harus bekerja dalam struktur yang telah ditetapkan ITU ini secara global,” kata Adams.

Kelompok Studi Komunikasi Radio ITU melakukan studi terkait dengan pengembangan berkelanjutan dari sistem komunikasi radio yang digunakan dalam operasi mitigasi/pertolongan bencana.

ITU-R juga diundang untuk melanjutkan studi tentang identifikasi lebih lanjut dari pita frekuensi yang sesuai yang dapat digunakan secara global/regional untuk perlindungan publik dan bantuan bencana (PPDR), serta memfasilitasi sirkulasi lintas batas peralatan yang dimaksudkan untuk digunakan dalam situasi darurat dan bantuan bencana tugas kedua ini diperkuat oleh Konvensi Tampere tentang penyediaan sumber daya telekomunikasi untuk mitigasi bencana dan operasi bantuan.

ITU-D telah mengeluarkan panduan untuk rencana telekomunikasi darurat nasional untuk membantu otoritas nasional dan pembuat kebijakan untuk mengembangkan kerangka kerja yang jelas dan fleksibel untuk memastikan jaringan dan layanan telekomunikasi vital tetap online selama keadaan darurat atau setelah bencana.

Sebagai bagian dari pekerjaan ITU pada telekomunikasi darurat, ITU menghasilkan serangkaian rekomendasi, manual, laporan, di antara produk lainnya, yang menyoroti kebutuhan untuk meningkatkan langkah-langkah kesiapsiagaan untuk memungkinkan penggunaan jaringan, platform dan layanan TIK yang andal dan tangguh, seperti radio penyiaran untuk penanggulangan bencana.

Exit mobile version