Site icon Penyiar Radio Jack Blood dan Acara Radio di Acara Radio Amerika Serikat

Pensiunan Penyiar Radio Peter Williams Merupakan Seorang Wartawan

Pensiunan penyiar Radio Peter Williams Merupakan Seorang Wartawan – Para ahli olahraga Kiwi menggambarkan pensiunan Penyiar Radio Peter Williams sebagai seorang pria “yang menyebutnya seperti yang dia lihat” sepanjang 50 tahun karirnya.

Pensiunan Penyiar Radio Peter Williams Merupakan Seorang Wartawan

deadlinelive – Pembawa acara Magic Talk Mornings yang berusia 67 tahun mengumumkan pengunduran dirinya pada hari Senin, mengatakan dia ingin “menikmati hidup dengan komitmen yang lebih sedikit” setelah beberapa dekade bekerja di televisi dan radio.

Sepanjang karir Williams, reporter, presenter dan penyiar berita dan olahraga serba bisa meliput tujuh Olimpiade, lima Commonwealth Games, tiga Piala Dunia Rugbi, dua Piala Dunia Kriket, dan dua Turnamen Golf Master. Rekan penyiar olahraga lama Brendan Telfer memuji kemampuan profesional serbaguna temannya menyamakannya dengan salah satu mendiang hebat penyiaran Selandia Baru.

Baca Juga : Teknologi Produksi Penyiaran Radio

“Saya selalu memiliki kekaguman yang luar biasa terhadap Peter sebagai penyiar yang sempurna. Dia bisa melakukan apa saja, tidak peduli apa itu olahraga, berita, berita terkini, siaran luar, siaran langsung, dari pemilihan umum hingga Olimpiade,” kata Telfer.

“Hanya sedikit orang Paul Holmes adalah satu-satunya yang dapat saya pikirkan yang dapat melakukan pekerjaan yang luas seperti yang dapat dilakukan Peter di radio dan televisi dan melakukannya dengan baik dengan standar yang tinggi.”

Telfer mengingat kepergiannya sendiri dari radio ke televisi membantu membuka pintu bagi Williams, setelah ia memulai siaran di Radio Otago, sekarang More FM, di Dunedin pada tahun 1972.

“Kami tinggal di pinggiran kota yang sama di Christchurch pada 1970-an dan dia benar-benar menggantikan saya di radio di sana,” kata Telfer.

“Saya ditempatkan di saluran televisi baru ini di Christchurch, TV2, pada tahun 1975. Jadi ada lowongan di departemen olahraga dan Peter pindah ke Christchurch.”

Williams kemudian dipekerjakan oleh TVNZ pada tahun 1979, dan menjabat sebagai komentator, reporter dan presenter, dan kemudian sebagai pembaca berita. Setelah hampir 40 tahun di televisi, penyiar veteran itu menandatangani kontrak pada Desember 2018, setelah ulang tahunnya yang ke-65.

Dia kemudian kembali ke radio, bekerja sebagai pembawa acara talkback dengan Magic Talk pada Januari 2019. Komentator Rugby Keith Quinn juga mengenang membantu memajukan karir televisi awal Williams.

“Saya pikir saya mempekerjakannya. Bahkan mungkin sebagai pengganti saya pada tahun 1983; Saya adalah editor selatan TVNZ Sports di Wellington,” kata Quinn.

“Ia memiliki pengetahuan yang sangat baik, penelitian yang sempurna, dan presentasi yang baik sehingga ia dengan cepat menjadi wajah olahraga TVNZ.

Legenda kriket Selandia Baru Sir Richard Hadlee mengatakan dia menghormati komentar dan analisis penyiar tentang permainan 11 pemain itu. Hadlee menikmati hubungan profesional yang panjang dengan Williams, dan pasangan ini juga menjalin hubungan sosial yang baik selama dan setelah karir bermain internasionalnya berakhir pada tahun 1990.

Hadlee mengakui Williams tidak menahan kritiknya terhadap tim atau penampilan individu yang buruk tetapi merasa penyiar veteran selalu adil dan seimbang dalam pandangan dan pendapatnya.

“Dia sangat berterus terang dalam apa yang ingin dia katakan. Dia menyebutnya seperti yang dia lihat dan itu wajar jika Anda ingin memuji orang, Anda juga harus siap untuk mengkritik.

“Ketika Anda berada di kotak komentar, Anda berbicara kepada bangsa dan kadang-kadang kepada dunia, sehingga orang-orang akan berpegang pada setiap kata yang Anda ucapkan. Dan yang Anda inginkan hanyalah deskripsi yang adil dan komentar terkait yang benar.”

Baca Juga : Faktor yang Perlu Dipertimbangkan Saat Merancang Program Radio

Rekan mantan komentator internasional dan kriket Selandia Baru Simon Doull mengatakan Williams telah menjadi legenda mutlak olahraga dan penyiaran untuk waktu yang lama. Doull menggemakan komentar Hadlee tentang kemampuan Williams yang tak tergoyahkan untuk mengajukan pertanyaan sulit kepada para pemain, pelatih, dan administrator, dengan mengatakan bahwa itu adalah kualitas yang kurang dalam beberapa liputan olahraga akhir-akhir ini.

“Peter berasal dari sekolah dan latar belakang penyiaran yang tepat, itu berarti Anda boleh mengajukan pertanyaan sulit karena itulah yang diinginkan orang untuk dijawab.

“Itu mungkin sesuatu yang terkadang hilang dalam beberapa dari apa yang kami lakukan, karena banyak penyiar olahraga kami saat ini tidak berasal dari latar belakang penyiaran. “Jadi kita mungkin tidak memiliki kemampuan itu atau mungkin tidak ada waktu untuk melakukannya dengan cara yang benar.”

Karier awal

Geraldine lahir dan tumbuh di kota-kota kecil di sekitar South Island, mengikuti dan bermain olahraga selalu menjadi hobi nomor satu Williams, dan pada 1979 ia mendapat pekerjaan sebagai pembawa berita olahraga dan komentator di TVNZ, setelah Phillip Leishman pergi ke luar negeri, menurut biografi NZ On Screen.

Selama 13 tahun berikutnya Williams bekerja penuh waktu untuk TVNZ, tetapi setelah mengusulkan untuk terus menjadi pembawa acara rugby untuk televisi, saat bekerja untuk Radio Selandia Baru selama musim kriket, William ditunjukkan pintunya.

Dia kemudian melamar kembali untuk menjadi reporter olahraga, meliput area Wellington untuk One News dan kemudian berangkat ke Australia untuk menjadi koresponden Australia untuk One News, kata biografi itu.

Pada tahun 2002, ia mengambil alih sebagai presenter acara berita larut malam Late Edition dan tahun berikutnya, di tengah pengurangan staf di TVNZ, Williams mendapatkan pertunjukan baru membaca berita tengah hari, dan memproduksi olahraga untuk Sarapan dan Tengah Hari.

Pembaca TV Guide memilihnya sebagai pembaca berita favorit mereka pada tahun 2010 dan 2011, tetapi pada tahun 2016 Williams meninggalkan Breakfast bersama pembawa acara bersama Rawdon Christie dan Nadine Chalmers-Ross setelah pergantian staf.

Williams digantikan sebagai pembaca berita di acara itu oleh Daniel Faitaua​, tetapi setelah meninggalkan Breakfast dia tetap sebagai pembaca berita akhir pekan.

Setelah hampir 40 tahun di televisi, penyiar veteran itu menandatangani kontrak pada Desember 2018, setelah ulang tahunnya yang ke-65. Dia kemudian pindah ke peran berikutnya sebagai pembawa acara radio talk dengan Magic Talk pada Januari 2019, kembali ke tempat semuanya dimulai baginya di industri penyiaran di radio.

Chief Executive Officer MediaWorks Cam Wallace mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Williams telah mengisyaratkan untuk beberapa waktu dia ingin menyelesaikan, dan berpikir sekarang adalah waktu yang tepat. “Saya ingin mengucapkan terima kasih atas kontribusinya yang signifikan pada Magic Mornings selama tiga tahun terakhir – ada banyak diskusi yang menarik dan hidup.

“MediaWorks mendoakan yang terbaik untuk Peter.”

Kritikus perubahan iklim

Peran Williams di Magic bisa dibilang paling kontroversial. Pada bulan Februari tahun ini ia merujuk pendengar ke situs web kelompok anti-vaksin dan anti-masker .

Dia mengatakan kepada pendengar untuk memeriksa situs web, mengatakan bahwa mereka “mengajukan pertanyaan yang mirip dengan pertanyaan saya di sini kemarin, kecuali mereka tampaknya tahu lebih banyak tentang sains”. Pada 2019, Williams menulis sebuah opini untuk Newshub di mana ia mempertanyakan sains di balik perubahan iklim.

“Saya sangat senang dengan omong kosong yang disebarkan oleh politisi dan pembuat kebijakan tentang hal yang sekarang disebut sebagai ‘perubahan iklim’ ini. “Mengapa bukan hanya Stuff , tetapi tampaknya semua media di negara ini menolak untuk membiarkan bahkan secuil bukti bahwa CO2 mungkin bukan penyebab pemanasan bumi?” dia menulis.

Pada Juni 2021 ia menulis opini lain, kali ini untuk situs web Magic Talk, di mana ia membahas rekomendasi kepada pemerintah dari Komisi Perubahan Iklim.

“Ini adalah gangguan besar dalam cara kita diharapkan menjalani hidup kita, cara kita bepergian, cara kita menghangatkan diri, dan cara kita mencari nafkah sebagai pengekspor makanan. “Lalu mengapa perubahan mendasar pada masyarakat ini tampaknya diterima oleh kelas politik dan media tanpa pertanyaan sedikit pun?” dia berkata.

Exit mobile version