Site icon Penyiar Radio Jack Blood dan Acara Radio di Acara Radio Amerika Serikat

Tahun 1921 Menandai Awal Siaran Radio Bisbol

Tahun 1921 Menandai Awal Siaran Radio Bisbol – Sebelum Harold Arlin menyuarakan siaran Major League Baseball pertama pada 5 Agustus 1921, satu-satunya cara untuk mengalami permainan adalah pergi ke stadion baseball. Satu-satunya cara untuk mengikuti skor adalah dengan melihat papan skor kayu untuk melihatnya diubah secara manual.

Tahun 1921 Menandai Awal Siaran Radio Bisbol

deadlinelive – Legenda telah duduk di belakang mikrofon dan mengembangkan tradisi penyiaran bisbol yang kaya sejak saat itu. Setiap kota liga besar memiliki ikon play-by-play sendiri, dengan beberapa menjadi tokoh nasional: Vin Scully (Los Angeles Dodgers), Red Barber (Cincinnati Reds, Brooklyn Dodgers dan New York Yankees), Mel Allen (New York Yankees ), Harry Caray (Chicago Cubs), Harry Kalas (Philadelphia Phillies), dan Jack dan Joe Buck (St. Louis Cardinals).

Tapi Arlin adalah Wilbur Wright dari penyiaran bisbol. Tanpa Orville melakukan komentar berwarna, dia duduk di belakang mikrofon darurat pada musim panas 1921 dan membawakan radio play-by-play pertama. Kitty Hawk-nya adalah kursi kotak di belakang home plate di Pittsburgh’s Forbes Field. Audiensnya adalah sekelompok kecil penggemar radio gelombang pendek yang mendengarkan KDKA Westinghouse Company di Pittsburgh—stasiun radio komersial pertama di Amerika Serikat.

Baca Juga : Bob Middleton, Tokoh Penyiar Radio Lama New Orleans

Seorang insinyur listrik berusia 25 tahun untuk Westinghouse, Arlin memeriksa penyiapan radio baru karena penasaran, katanya kepada Jurnal Berita Mansfield (Ohio) dalam sebuah wawancara pada tahun 1981. Setelah mendengar suara Arlin yang kaya, kekuatan yang berbicara kepadanya untuk mengudara.

Dalam beberapa tahun, Arlin digambarkan oleh Times of London sebagai “suara Amerika paling terkenal di Inggris.” Sinyal KDKA mencapai seluruh Atlantik. Hal itu menjadi tantangan tersendiri bagi KDKA. Dengan potensi penonton seperti itu, stasiun radio perlu berkreasi dengan program-programnya.

KDKA Siarkan Hasil Pilpres 1920

Tahun-tahun setelah berakhirnya Perang Dunia I pada tahun 1918 melepaskan banjir bakat dan inovasi ke gelombang udara publik. KDKA—stasiun internal Westinghouse—membuat sejarah dengan menyiarkan hasil pemilihan presiden tahun 1920. Sekitar lima ratus pendengar, sebuah surat kabar Pittsburgh kemudian melaporkan, mengetahui bahwa Warren G. Harding telah mengalahkan James Cox. Ada lima stasiun radio berlisensi di Amerika Serikat pada tahun 1921. Pada tahun 1924, ada lebih dari 500.

Tetapi untuk sementara waktu, Arlin dan KDKA memiliki sebagian besar lahan untuk diri mereka sendiri, dan mereka berusaha untuk membajak sebanyak mungkin.

“Bisbol,” seseorang menyarankan.

“Terlalu membosankan” adalah jawabannya.

Namun demikian, stasiun tersebut memutuskan untuk mencobanya, siaran “satu kali” hanya untuk melihat bagaimana kelanjutannya. Teknisi membuat mikrofon dari telepon “mushiphone” tampak seperti jamur atau kaleng tomat dengan lapisan kain. KDKA mendistribusikan radio kepada teman dan keluarga karyawan, hanya untuk menciptakan audiens yang potensial.

Pertandingan hari itu adalah antara tuan rumah Pittsburgh Pirates dan Philadelphia Phillies yang berkunjung. Dengan penggemar bingung duduk di sekelilingnya di tribun, Arlin menyampaikan deskripsi permainan ke dalam mushiphone-nya.

Arlin belum pernah mendengarkan pertandingan bisbol di radio. Tidak ada yang punya. Dia tidak bisa bercanda dengan beberapa komentator warna yang aneh. Dia tidak memiliki iklan untuk menghentikan aksinya. Dia tidak memberikan namanya. Dia tidak punya tanda tangan home run panggilan.

“Mari kita pikirkan tentang Harold Arlin dan siaran pertama itu,” tulis Pat Hughes , pemain lama untuk Chicago Cubs dan seorang mahasiswa sejarah siaran. “Apakah dia gugup? Berapa banyak persiapan yang dia lakukan? Seberapa detail deskripsi permainannya, jika ada? Seberapa sering dia memberikan skor? Apakah dia bahkan mempertimbangkan hal-hal seperti kepribadian, humor, atau gaya? Mungkin tidak.” Tidak ada rekaman siaran pertama, jadi tidak ada yang tahu.

1921: Tahun Pertama dalam Penyiaran Radio

Sehari setelah kemenangan 8-5 Pirates atas Phillies, Arlin menyiarkan pertandingan Piala Davis antara Inggris dan Australia di Pittsburgh—acara tenis pertama di radio. Dia menyampaikan informasi pertandingan yang diberikan melalui telepon. Dua bulan kemudian, Arlin menjadi pengisi suara play-by-play untuk pertandingan sepak bola perguruan tinggi pertama yang disiarkan di radio, sebuah kontes antara West Virginia University dan University of Pittsburgh.

Tahun itu adalah tahun yang penting bagi radio pidato pelantikan presiden pertama disiarkan serta pertandingan tinju langsung pertama, laporan cuaca pertama, dan kebaktian keagamaan pertama.

Arlin menjadi kehadiran di udara reguler di KDKA, dan disebut sebagai “joki disk radio pertama di dunia.” Suatu hari, dia mewawancarai Babe Ruth , yang membawa teks yang sudah disiapkan untuk dibaca. Ruth menjadi gugup ketika mikrofon ada di depannya, jadi Arlin membaca pidatonya sementara Ruth merokok cerutu. Arlin kemudian menerima surat yang memuji Ruth karena suaranya yang halus.

Baca Juga : Saran Ahli tentang Cara Memulai Talk Show Radio yang Sukses

Siaran Arlin tidak selalu mulus. Selama siaran sepak bola perguruan tinggi keduanya, dia menjadi sangat bersemangat ketika University of Pittsburgh mencetak gol melawan Nebraska sehingga dia memecahkan peralatan. Stasiun menjadi sunyi. Itu terjadi lagi, hanya kali ini petinju Jack Dempsey, jatuh dari ring dan mengenai peralatan Arlin.

Jack Dempsey. Sayang Rut. Sepak bola. Tenis. Baseball. Setelah beberapa tahun dan sejumlah siaran pertama, Arlin menjauh dari mikrofon dan pindah ke Mansfield, Ohio, mengambil peran lain di Westinghouse. Di Pittsburgh pada 30 Agustus 1972, dia dipanggil keluar dari masa pensiunnya untuk memanggil sebuah inning yang dilakukan oleh cucunya, Steve, dari San Diego Padres.

Harold Arlin Ciptakan Penyiaran Olahraga

The Mansfield News-Journal melaporkan bahwa, pada 1981, Arlin—yang meninggal di Mansfield pada 1986—masih memiliki kartu lineup dari pertandingan Phillies-Pirates tahun 1921 itu. Secara tidak sengaja, insinyur listrik muda itu telah memasuki bilik radio dan memasuki sejarah penyiaran.

Arlin menemukan siaran olahraga.

Dunia tidak langsung berubah. Tim bisbol enggan menyiarkan pertandingan karena takut para penggemar akan mendengarkan daripada pergi ke stadion baseball. The Sporting News bahkan membuat editorial menentang permainan di radio pada tahun 1925: “Menyiarkan cerita permainan saat pertandingan berjalan sama dengan pesta succotash tanpa jagung atau kacang.” Baru pada tahun 1939, 18 tahun setelah penerbangan pertama Arlin, semua tim Major League Baseball memiliki siaran lokal dari permainan mereka. Permainan di radio menjadi sangat populer.

Exit mobile version