Sejarah Siaran AM, Perkembangan penyiaran awal

Sejarah Siaran AM, Perkembangan penyiaran awal

www.deadlinelive.infoSejarah Siaran AM, Perkembangan penyiaran awal. Siaran AM adalah siaran radio yang menggunakan transmisi modulasi amplitudo (AM). Ini adalah metode pertama yang dikembangkan untuk membuat transmisi radio audio, dan masih digunakan di seluruh dunia, terutama untuk transmisi gelombang menengah (juga dikenal sebagai “AM band”), tetapi juga pada gelombang radio gelombang panjang dan pendek.

Transmisi AM eksperimental paling awal dimulai pada awal 1900-an. Namun, penyiaran AM yang tersebar luas tidak dilakukan sampai tahun 1920-an, mengikuti perkembangan penerima dan pemancar tabung hampa udara. Radio AM tetap menjadi metode penyiaran yang dominan selama 30 tahun berikutnya, suatu periode yang disebut “Zaman Keemasan Radio”, sampai penyiaran televisi tersebar luas pada tahun 1950-an dan menerima sebagian besar program yang sebelumnya disiarkan oleh radio. Selanjutnya, pemirsa radio AM juga menyusut karena persaingan dari radio FM (modulasi frekuensi), Digital Audio Broadcasting (DAB), radio satelit, radio HD (digital), dan streaming Internet.

Baca Juga: Awal Mula Penyiaran Radio Dan Juga Dampak Sosial

Transmisi AM jauh lebih rentan terhadap interferensi daripada sinyal FM atau digital, dan seringkali memiliki kualitas audio yang lebih rendah. Jadi, penyiar AM cenderung mengkhususkan diri pada format kata yang diucapkan, seperti radio bicara, semua berita dan olahraga, dengan format musik terutama untuk stasiun FM dan digital.

Sejarah

Untuk cakupan yang lebih luas dari topik ini, lihat Sejarah radio dan Sejarah penyiaran.
Lihat juga: Siaran FM § Sejarah

Orang-orang yang tidak ada di tahun 20-an ketika radio meledak tidak tahu apa artinya, tonggak sejarah bagi umat manusia ini. Tiba-tiba, dengan radio, terjalin komunikasi antarmanusia secara instan. Rumah kami tidak lagi terisolasi dan sepi dan sunyi. Dunia datang ke rumah kita untuk pertama kalinya. Musik berdatangan. Tawa masuk. Berita masuk. Dunia menyusut, dengan radio.

Perkembangan penyiaran awal

Ide penyiaran – transmisi sinyal tak terbatas ke khalayak luas – berasal dari periode awal perkembangan radio, meskipun transmisi radio paling awal, yang awalnya dikenal sebagai “radiasi Hertzian” dan “telegrafi nirkabel”, menggunakan pemancar celah percikan yang hanya dapat mengirimkan titik-dan-garis dari kode Morse.

Pada bulan Oktober 1898, sebuah terbitan London, The Electrician, mencatat bahwa “ada kasus yang jarang terjadi di mana, seperti yang pernah diungkapkan oleh Dr. [Oliver] Lodge, mungkin menguntungkan untuk ‘meneriakkan’ pesan tersebut, menyebarkannya ke penerima ke segala arah” .

Namun, diakui bahwa ini akan melibatkan masalah keuangan yang signifikan, karena pada tahun yang sama The Electrician juga berkomentar “apakah Prof. Lodge tidak lupa bahwa tidak ada yang mau membayar untuk berteriak kepada dunia pada sistem yang tidak mungkin dicegah. non-pelanggan dari mendapatkan keuntungan secara serampangan? ”

Pada tanggal 1 Januari 1902, Nathan Stubblefield memberikan demonstrasi “telepon nirkabel” jarak pendek, yang mencakup penyiaran pidato dan musik secara bersamaan ke tujuh lokasi di seluruh Murray, Kentucky. Namun, ini ditransmisikan menggunakan induksi daripada sinyal radio, dan meskipun Stubblefield memperkirakan bahwa sistemnya akan disempurnakan sehingga “memungkinkan untuk berkomunikasi dengan ratusan rumah pada saat yang sama”, dan “satu pesan dapat dikirim dari stasiun pusat ke semua bagian Amerika Serikat “, ia tidak dapat mengatasi keterbatasan jarak yang melekat pada teknologi ini.

Siaran radiotelegraf publik paling awal disediakan sebagai layanan pemerintah, dimulai dengan sinyal waktu harian yang diresmikan pada 1 Januari 1905, oleh sejumlah stasiun Angkatan Laut AS. Di Eropa, sinyal yang dipancarkan dari stasiun yang terletak di menara Eiffel diterima di sebagian besar Eropa.

Di Amerika Serikat dan Prancis, hal ini mengarah ke pasar kecil saluran penerima yang dirancang untuk perhiasan yang membutuhkan waktu akurat untuk menyetel jam mereka, termasuk Ondophone di Prancis, dan De Forest RS-100 Jewellers Time Receiver di Amerika Serikat. Kemampuan untuk menangkap siaran sinyal waktu, selain laporan cuaca kode Morse dan ringkasan berita, juga menarik minat para penggemar radio amatir.

Teknologi pemancar modulasi amplitudo awal (AM)

Segera disadari bahwa, seperti telegraf yang mendahului penemuan telepon, kemampuan untuk membuat transmisi radio audio akan menjadi kemajuan teknis yang signifikan. Terlepas dari pengetahuan ini, masih butuh dua dekade untuk menyempurnakan teknologi yang dibutuhkan untuk membuat transmisi audio berkualitas.

Selain itu, telepon jarang digunakan untuk mendistribusikan hiburan, di luar beberapa sistem “surat kabar telepon”, yang sebagian besar didirikan di Eropa. Dengan pemikiran ini, perkembangan radiotelepon paling awal membayangkan bahwa perangkat akan lebih menguntungkan dikembangkan sebagai “telepon nirkabel” untuk komunikasi pribadi, atau untuk menyediakan tautan di mana saluran telepon biasa tidak dapat dijalankan, daripada untuk keuangan penyiaran yang tidak pasti.

Orang yang umumnya dikreditkan sebagai pengembang awal utama teknologi AM adalah penemu kelahiran Kanada, Reginald Fessenden. Pemancar radio spark-gap asli tidak praktis untuk mentransmisikan audio, karena mereka menghasilkan pulsa terputus-putus yang dikenal sebagai “gelombang teredam”. Fessenden menyadari bahwa yang dibutuhkan adalah jenis pemancar radio baru yang menghasilkan sinyal “undamped” (lebih dikenal sebagai “gelombang kontinu”) yang stabil, yang kemudian dapat “dimodulasi” untuk merefleksikan suara yang ditransmisikan.

Pendekatan dasar Fessenden diungkapkan dalam US Patent 706.737, yang dia ajukan pada tanggal 29 Mei 1901, dan dikeluarkan tahun berikutnya. Ini menyerukan penggunaan alternator berkecepatan tinggi (disebut sebagai “dinamo arus bolak-balik”) yang menghasilkan “gelombang sinus murni” dan menghasilkan “rangkaian gelombang radiasi yang terus menerus dengan kekuatan yang pada dasarnya seragam”, atau, dalam terminologi modern , pemancar gelombang kontinu (CW).

Fessenden memulai penelitiannya tentang transmisi audio saat melakukan pekerjaan pengembangan untuk Layanan Cuaca Amerika Serikat di Pulau Cobb, Maryland. Karena ia belum memiliki pemancar gelombang kontinu, awalnya ia bekerja dengan pemancar eksperimental “percikan frekuensi tinggi”, memanfaatkan fakta bahwa semakin tinggi laju percikan, semakin dekat transmisi celah percikan untuk menghasilkan gelombang kontinu.

Dia kemudian melaporkan bahwa, pada musim gugur tahun 1900, dia berhasil mentransmisikan ucapan dalam jarak sekitar 1,6 kilometer (satu mil), yang tampaknya merupakan transmisi audio pertama yang berhasil menggunakan sinyal radio. Namun, saat ini suaranya terlalu terdistorsi untuk dapat digunakan secara komersial.

Untuk beberapa waktu ia terus bekerja dengan pemancar percikan frekuensi tinggi yang lebih canggih, termasuk versi yang menggunakan udara terkompresi, yang mulai menggunakan beberapa karakteristik pemancar busur. Fessenden berusaha menjual bentuk telepon radio ini untuk komunikasi titik-ke-titik, tetapi tidak berhasil.

Pemancar alternator

Pekerjaan Fessenden dengan transmisi percikan frekuensi tinggi hanyalah tindakan sementara. Rencana utamanya untuk menciptakan pemancar berkemampuan audio adalah merancang ulang alternator listrik, yang biasanya menghasilkan arus bolak-balik paling banyak beberapa ratus (Hz), untuk meningkatkan kecepatan rotasinya dan dengan demikian menghasilkan arus puluhan ribu Hz, sehingga menghasilkan transmisi gelombang kontinu yang stabil saat dihubungkan ke antena.

Langkah selanjutnya, yang diadopsi dari praktik telepon kabel standar, adalah memasukkan mikrofon karbon sederhana ke dalam saluran transmisi, untuk memodulasi sinyal gelombang pembawa untuk menghasilkan transmisi audio AM. Namun, akan memakan waktu bertahun-tahun pengembangan yang mahal bahkan sebelum prototipe alternator-transmitter siap, dan beberapa tahun setelah itu untuk versi daya tinggi tersedia.

Fessenden bekerja dengan General Electric (GE) Ernst F. W. Alexanderson, yang pada Agustus 1906 menyampaikan model yang ditingkatkan yang beroperasi pada frekuensi transmisi sekitar 50 kHz, meskipun pada daya rendah.

Alternator-transmitter mencapai tujuan transmisi sinyal audio berkualitas, tetapi kurangnya cara untuk memperkuat sinyal berarti sinyal tersebut agak lemah. Pada tanggal 21 Desember 1906, Fessenden membuat demonstrasi ekstensif tentang pemancar-alternator baru di Brant Rock, Massachusetts, menunjukkan kegunaannya untuk telepon nirkabel titik-ke-titik, termasuk menghubungkan stasiun-stasiunnya ke jaringan telepon kabel.

Sebagai bagian dari demonstrasi, pidato dikirim sejauh 18 kilometer (11 mil) ke tempat mendengarkan di Plymouth, Massachusetts.

Sebuah akun American Telephone Journal dari demonstrasi pemancar alternator 21 Desember menyertakan pernyataan bahwa “Ini secara mengagumkan disesuaikan dengan transmisi berita, musik, dll karena, karena fakta bahwa tidak diperlukan kabel, transmisi simultan ke banyak pelanggan dapat dapat dilakukan semudah untuk beberapa orang “, menggemakan kata-kata dari selebaran yang dibagikan kepada saksi demonstrasi, yang menyatakan” [Radio] Teleponi secara mengagumkan diadaptasi untuk mentransmisikan berita, kutipan saham, musik, laporan ras, dll secara bersamaan di seluruh kota , karena fakta bahwa tidak diperlukan kabel dan satu perangkat dapat mendistribusikan ke sepuluh ribu pelanggan semudah ke beberapa.

Diusulkan untuk mendirikan stasiun untuk tujuan ini di kota-kota besar di sini dan di luar negeri. ” Namun, selain dua siaran liburan yang dilaporkan dibuat tak lama setelah demonstrasi ini, Fessenden tampaknya tidak mengadakan siaran radio untuk masyarakat umum, atau bahkan memberikan pemikiran tambahan tentang potensi layanan siaran reguler, dan dalam artikel 1908 memberikan tinjauan komprehensif tentang penggunaan potensial untuk penemuan telepon radio, dia tidak membuat referensi untuk penyiaran.

Karena tidak ada cara untuk memperkuat arus listrik saat ini, modulasi biasanya dilakukan dengan mikrofon karbon yang dimasukkan langsung ke kabel antena. Ini berarti bahwa daya pemancar penuh mengalir melalui mikrofon, dan bahkan menggunakan pendingin air, kemampuan penanganan daya mikrofon sangat membatasi daya transmisi.

Pada akhirnya hanya sejumlah kecil alternator Alexanderson yang besar dan kuat yang akan dikembangkan. Namun, mereka hampir secara eksklusif digunakan untuk komunikasi radiotelegraf jarak jauh, dan kadang-kadang untuk eksperimen radiotelepon, tetapi tidak pernah digunakan untuk penyiaran umum.

Pemancar busur

Hampir semua transmisi AM gelombang kontinu yang dibuat sebelum tahun 1915 dibuat oleh versi pemancar konverter busur, yang pada awalnya dikembangkan oleh Valdemar Poulsen pada tahun 1903.

Pemancar busur bekerja dengan menghasilkan busur listrik yang berdenyut dalam atmosfer hidrogen tertutup. Mereka jauh lebih kompak daripada pemancar alternator, dan dapat beroperasi pada frekuensi transmisi yang lebih tinggi. Namun, mereka mengalami beberapa kekurangan yang sama. Kurangnya sarana untuk memperkuat arus listrik berarti bahwa, seperti pemancar alternator, modulasi biasanya dilakukan dengan mikrofon yang dimasukkan langsung ke kabel antena, yang sekali lagi mengakibatkan masalah panas berlebih, bahkan dengan menggunakan mikrofon berpendingin air.

Baca Juga: Mercusuar (Pharos) dari Alexandria

Dengan demikian, daya pemancar cenderung dibatasi. Busurnya juga agak tidak stabil, yang mengurangi kualitas audio. Para peneliti yang menggunakan pemancar busur untuk penelitian telepon radio mereka termasuk Ernst Ruhmer, Quirino Majorana, Charles “Doc” Herrold, dan Lee de Forest.

Pemancar tabung vakum

Kemajuan dalam teknologi tabung vakum (disebut “katup” dalam penggunaan Inggris), terutama setelah sekitar tahun 1915, merevolusi teknologi radio. Perangkat tabung vakum dapat digunakan untuk memperkuat arus listrik, yang mengatasi masalah panas berlebih karena perlu memasukkan mikrofon langsung ke sirkuit antena transmisi.

Pemancar tabung vakum juga menyediakan sinyal AM berkualitas tinggi, dan dapat beroperasi pada frekuensi transmisi yang lebih tinggi daripada alternator dan pemancar busur. Transmisi radio non-pemerintah dilarang di banyak negara selama Perang Dunia I, tetapi teknologi telepon radio AM maju pesat karena penelitian masa perang, dan setelah perang ketersediaan tabung memicu peningkatan besar dalam jumlah stasiun radio amatir yang bereksperimen dengan transmisi AM berita atau musik.

Tabung vakum tetap menjadi teknologi sentral radio selama 40 tahun, sampai transistor mulai mendominasi pada akhir 1950-an, dan masih digunakan pada pemancar siaran daya tertinggi.

Penerima

Tidak seperti sistem telegraf dan telepon, yang menggunakan jenis peralatan yang sama sekali berbeda, sebagian besar penerima radio sama-sama cocok untuk penerimaan radiotelegraf dan radiotelepon. Pada tahun 1903 dan 1904 detektor elektrolitik dan dioda termionik (katup Fleming) ditemukan masing-masing oleh Reginald Fessenden dan John Ambrose Fleming.

Yang terpenting, pada tahun 1904–1906 detektor kristal, detektor AM yang paling sederhana dan termurah, dikembangkan oleh G. W. Pickard. Radio kristal buatan sendiri menyebar dengan cepat selama 15 tahun ke depan, menyediakan pemirsa yang siap untuk siaran radio pertama. Salah satu keterbatasan set kristal adalah kurangnya penguatan sinyal, sehingga pendengar harus menggunakan earphone, dan diperlukan pengembangan penerima tabung vakum sebelum pengeras suara dapat digunakan.

Loudspeaker kerucut dinamis, yang ditemukan pada tahun 1924, sangat meningkatkan respons frekuensi audio dibandingkan pengeras suara klakson sebelumnya, memungkinkan musik direproduksi dengan ketepatan yang baik. Radio AM menawarkan kualitas suara tertinggi yang tersedia di perangkat audio rumah sebelum diperkenalkannya rekaman dengan ketelitian tinggi dan lama diputar di akhir 1940-an.

Kebiasaan mendengarkan berubah pada 1960-an karena pengenalan radio transistor revolusioner, (Regency TR-1, radio transistor pertama dirilis Desember 1954) yang dimungkinkan oleh penemuan transistor pada tahun 1948. (Transistor ditemukan di Bell laboratorium dan dirilis pada bulan Juni 1948).

Ukurannya yang ringkas – cukup kecil untuk dimasukkan ke dalam saku baju – dan persyaratan daya yang lebih rendah, dibandingkan dengan tabung hampa udara, berarti untuk pertama kalinya penerima radio mudah dibawa-bawa. Radio transistor menjadi perangkat komunikasi yang paling banyak digunakan dalam sejarah, dengan miliaran diproduksi pada tahun 1970-an. Radio menjadi “media pendamping” di mana-mana yang dapat dibawa orang ke mana pun mereka pergi.

Jaringan radio

Karena sebagian besar frekuensi radio gelombang panjang digunakan untuk komunikasi radiotelegraf internasional, sebagian besar stasiun penyiaran awal beroperasi pada frekuensi gelombang menengah, yang jangkauannya terbatas pada umumnya membatasi mereka untuk audiens lokal. Salah satu metode untuk mengatasi keterbatasan ini, serta metode untuk berbagi biaya program, adalah dengan membuat jaringan radio, menghubungkan stasiun-stasiun dengan saluran telepon untuk menyediakan khalayak nasional.

Amerika Serikat

Di AS, American Telephone and Telegraph Company (AT&T) adalah organisasi pertama yang membuat jaringan radio, dan juga untuk mempromosikan iklan komersial, yang disebut penyiaran “tol”. Stasiun utamanya, WEAF (sekarang WFAN) di New York City, menjual blok waktu siaran kepada sponsor komersial yang mengembangkan acara hiburan yang berisi pesan komersial.

AT&T memonopoli saluran telepon berkualitas, dan pada tahun 1924 telah menghubungkan 12 stasiun di kota-kota Timur menjadi sebuah “jaringan”. Radio Corporation of America (RCA), General Electric dan Westinghouse mengatur jaringan yang bersaing di sekitar stasiun andalannya sendiri, RCA’s WJZ (sekarang WABC) di New York City, tetapi terhalang oleh penolakan AT&T untuk menyewa jalur penghubung atau mengizinkan mereka untuk menjual airtime . Pada tahun 1926 AT&T menjual operasi radionya ke RCA, yang menggunakannya untuk membentuk inti jaringan NBC yang baru.

Pada tahun 1930-an, sebagian besar stasiun radio utama di negara itu berafiliasi dengan jaringan yang dimiliki oleh dua perusahaan, NBC dan CBS. Pada tahun 1934, jaringan nasional ketiga, Jaringan Radio Bersama dibentuk sebagai koperasi yang dimiliki oleh stasiun-stasiunnya.

Britania Raya

Negara kedua yang dengan cepat mengadopsi pemrograman jaringan adalah Inggris Raya, dan jaringan nasionalnya dengan cepat menjadi prototipe untuk monopoli penyiaran yang dikelola negara.

Minat yang meningkat dalam siaran radio oleh publik Inggris menekan pemerintah untuk memperkenalkan kembali layanan tersebut, menyusul penangguhannya pada tahun 1920. Namun, pemerintah juga ingin menghindari apa yang disebutnya sebagai pengalaman AS yang “kacau” dalam mengizinkan sejumlah besar stasiun untuk beroperasi dengan beberapa batasan. Ada juga kekhawatiran tentang penyiaran yang didominasi oleh perusahaan Marconi.

Pengaturan dibuat untuk enam produsen radio besar untuk membentuk konsorsium, Perusahaan Penyiaran Inggris (BBC), yang didirikan pada 18 Oktober 1922, yang diberi monopoli dalam penyiaran. Perusahaan ini didukung oleh pajak atas penjualan perangkat radio, ditambah biaya lisensi tahunan penerima, yang dikumpulkan oleh Kantor Pos.

Awalnya delapan stasiun itu diizinkan otonomi daerah. Pada tahun 1927, organisasi penyiaran asli digantikan oleh British Broadcasting Corporation yang disewa pemerintah. sebuah lembaga nonprofit independen yang hanya didukung oleh biaya lisensi penerima 10 shilling. Campuran program populis dan alis tinggi dilakukan oleh jaringan Nasional dan Regional.